Konferensi Remaja Muslimah 2009 “Saatnya Remaja Selamatkan Indonesia dengan Syariah dan Khilafah”

HTI Press-Sekitar 1600 remaja muslimah DKI Raya menghadiri acara Konferensi Remaja Muslimah yang bertemakan “Saatnya Remaja Selamatkan Indonesia dengan Syari’ah dan Khilafah” yang diselenggarakan oleh Muslimah Hizbut Tahrir Indonesia. Peserta yang terdiri dari siswi se-Jakarta, Tangerang dan Bekasi ini memadati Auditorium Sport Center Ragunan Minggu (26/7).

Acara ini lahir atas inisiatif kaum remaja, setelah mencermati kerusakan dan degradasi pada kualitas akhlak dan intelektualitas remaja pada saat ini. Pada kesempatan ini hadir dari Dinas Olah Raga dan Pemuda Pemprov DKI, Firmansyah membuka acara.

Beliau memberikan apresiasi pada Muslimah Hizbut Tahrir Indonesia yang berhasil menyelenggarakan acara ini. Dinas Olah Raga dan Pemuda Pemerintah Provinsi DKI menyatakan siap bekerjasama dengan MHTI untuk menyelenggarkan kegiatan serupa di masa-masa datang. Beliau berharap ke depan acara dapat diselenggarakan di Istora Senayan Jakarta. Dalam sambutannya, beliau memaparkan peran pemuda Islam dalam masyarakat pada masa Rasulullah.

Acara dilanjutkan penampilan para orator dari kalangan remaja yaitu perwakilan siswa dari Madrasah Aliyah Citra Cendekia dan Madrasah Aliyah Yapis Pidi Jakarta Selatan, serta perwakilan mahasiswa berprestasi dari Institut Teknologi Bandung. Mereka menggugah para peserta agar peduli dengan kondisi remaja saat ini dan meminta pemerintah untuk melindungi remaja Indonesia dari kerusakan yang timbul akibat seks bebas. Orator lainnya adalah perwakilan dari KPAI, dinas kesehatan, dan guru.

Hadir juga pembicara-pembicara muda perwakilan mahasiswa dari UIN Syarif Hidayatullah Jakarta dan Universitas Negeri Jakarta. Pembicara pertama memaparkan mengenai penolakan liberalisasi seks dan legalisasi aborsi melalui program Kesehatan Reproduksi Remaja (KRR) di bawah garis Internasional Conference Population Development (ICPD) tahun 1994 lalu di Kairo, Mesir.

”Setelah 15 tahun program KRR ini diimplementasikan, justru remaja lebih terperosok lebih dalam pada pergaulan bebas. Pada tahun 1992, sebelum diterapkannya program KRR, pelaku seks pranikah di 12 kota besar di Indonesia adalah sebesar 10-13%. Namun pada tahun 2008 (setelah 14 tahun diterapkannya KRR), Komisi Nasional Perlindungan Anak (KNPA) menemukan bahwa pelaku seks pranikah naik menjadi 62,7% di 33 provinsi di Indonesia, yang berarti sekitar 26 juta remaja hidup bergelimang syahwat. Yang menyedihkan lagi, berdasarkan survey KPA tahun 2008, dari remaja-remaja yang melakukan seks bebas tersebut, jumlah remaja yang melakukan aborsi adalah sekitar 7 juta remaja. Jumlah ini meningkat lebih dari 50% dibanding jumlah aborsi remaja sebelum diterapkannya program Kesehatan Reproduksi Remaja (KRR), yaitu ”baru” sekitar 3 juta kasus.” begitu pemaparan dari Nadiya Rayhan, perwakilan mahasiswa UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, selaku pembicara pertama.

Setelah itu, Nur Aulia dari Universitas Negeri Jakarta memaparkan bahwa remaja muslim harus mempelajari tsaqofah Islam yang dapat membentuk kepribadian Islam mereka, sehingga remaja mampu mengendalikan naluri seksualnya dan menguasai sains dan teknologi. Selain itu, pembicara pun memberikan motivasi agar remaja muslim segera bangkit dan segera mempersiapkan diri memimpin dirinya, keluarga, bangsa, dan dunia.

Setelah itu dibacakan surat seruan remaja muslimah kepada pemimpin bangsa Indonesia. Surat itu menyeru pemerintah agar melindungi remaja Indonesia dari kerusakan yang timbul akibat seks bebas, penyakit menular seksual dan aborsi. Mereka mengingatkan penguasa agar melakukan langkah-langkah agar remaja terlindungi, diantaranya pemerintah harus memfasilitasi pembentukan kepribadian Islam yang kokoh pada remaja. Pemerintah pun harus menghentikan penyampaian propagandan megenai kebebasan reproduksi yang semakin membuat remaja tidak lagi merasa berdosa melakukan perzinahan.

Nampak peserta begitu antusias mengikuti konferensi dari awal hingga akhir rangkaian acara. Acara diakhiri dengan teaterikal yang menggambarkan kondisi remaja yang berada dalam keterpurukan, ditampilkan gambaran hedonisme remaja, pergaulan dan seks bebas, serta perilaku remaja yang terperosok dalam jeratan narkoba. (MHTI DKI Raya)



Print Friendly

Baca juga :

  1. Saatnya Remaja Bicara Masa Depan Bangsa, Selamatkan Indonesia Dengan Syariah dan Khilafah
  2. Konferensi Remaja Indonesia, Bangkitnya Remaja Peduli Bangsa
  3. FOTO: Aksi Remaja Peduli “Stop Penyimpangan Seksual dengan Syariah dan Khilafah”
  4. Seminar Tokoh Muslimah Daerah Lampung “Selamatkan Remaja dari Seks Bebas”
  5. Stop Seks Bebas “Selamatkan Generasi Dengan Syariah Dan Khilafah”

Comments

  1. assalamu’alaikum wr. wb.

    wah..!!! setuju banget tuh ngadain acara yang kaya gitu, khususnya buat remaja sekarang. apalagi kan banyak sekali kita melihat remaja” saat ini yang tidak tahu n’ tak sadar bahwa bahaya banget dengan program KRR tu tadi. ane do’akan ja moga remaja-remaja kita terhindar dari politik yang segaja dibuat oleh orang” yang tak bertanggung jawab n’ moga kite” nih jadi orang-orang yang selalu diberi petunjuk oleh Allah untuk bisa membedakan mana yang baik n’ buruk. amiin.. don’t 4get to say Allahu Akbar!! n’ wassalamu’alaikum wr. wb

  2. assalamu alaikum wr.wb
    wah hebat… selamat yah untuk penyelenggaranya
    bisa ngumpulin saudara kita sebanyak itu untuk bagi2 ilmu, motivasi beserta semangat
    yakin aja bahwa syurga akan menjadi balasannya kelak

  3. Assalamualaikum wr wb…

  4. Assalamualikum wr wb…
    salut buat muslimah HTI, yang udah mengundang hampir 1600 remaja,untuk menyadarkan para remaja buat ngejauhin yang namanya freesex, narkoba, n aborsi yang sebenarnya merupakan makar barat untuk menghancurkan remaja Islam, lewat fun,food,fashion,freesex yang mereka tawrkan merupakan cara supaya remaja Islam nggakk bangga dengan Islam, dan yang terpenting merupakan cara mereka supaya perlahan remaja Islam ngejauh dari hukum2 Allah,naudzubillah…Allah lah sebaik-baik pembuat makar.so buat para remaja, sadari dech dengan peranan mu sebagai hamba Allah yang wajib beribadah sm Allah sepenuhnya, dan inget kamu adalah agent of chance ditanganmulah Islam bakalan tegak..!!

  5. Subhanallah……
    Yup Emang BenarRemaja Harus Berkontribusi dalm Memperjuangkan Syariah dan Khilafah…
    Takbir. Allahu Akbar!

  6. Subhanallah….. selamat & sukses buat MHTI…

  7. cerdaskan umat dg Islam Ideologi. keep spirit and istomah utk MHTI!

  8. Assalamu’alaikum Wr. Wb.

    Subhanallah …. ditengah2 porak-porandanya sistem kehidupan saat ini telah nampak para generasi muda yang berkumpul untuk menyatukan perasaan dan pemikiran demi tegaknya syari’at islam rajmat bagi seluruh alam.

    Allahu Akbar… Allahu Akbar…. Allahu Akbar!!!

  9. huaa :(
    nyesell ikh ga ikut yang di jakrtaa..
    tp sekg mau ikut yg di bgor..
    smogaa aj acranya ga klah seru yaa..

    sering- sering aj yaa..

  10. subhanallah…

    walau pun ga datang,
    tp gaungnya sampai ke sini..

    Allahuakbar!!

    kemenangan ini begitu dekat begitu nyata..

    mari kita sambut!

    khilafah!
    khilafah!
    Allahuakbar!!!

  11. moga konferensi yang serupa di Malang, Jember dan Surabaya bisa berjalan dengandengan lancar…Allahu akbar

  12. Lanjutkan!

  13. boleh minta teks puisi “jangan hancurkan masa depanku” ???

  14. Bagus,, semoga belum terlambat walaupun sudah meluas,, klo penyakit sdh tdk bisa diobati,, sdh komplikasi,, cm ad 2 jawaban,, klo ga mukzijat ya kemusnahan..

  • RSS
  • Like Page FB HTI
  • Download BB Launcher
  • Follow Twitter HTI
  • Youtube HTI

Switch to our mobile site