Kuota Perempuan di DPR Bukan Solusi Bagi Perempuan

Pasal 55 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2012 tentang Penyelengga-raan Pemilihan Umum DPR, DPD dan DPRD menyebutkan daftar bakal calon yang disusun partai politik memuat paling sedikit 30 persen keterwakilan perempuan.  Bahkan Pasal 56 ayat 2 menyebutkan bahwa dalam setiap 3 orang bakal calon terdapat sekurang-kurangnya 1 orang perempuan.  Poin-poin tersebut  dikuatkan dengan Peraturan Komisi Pemilihan Umum (KPU) Nomor 7 Tahun 2013 pada Pasal 11b,11d, 24 ayat 1c-d dan ayat 2.

Untuk mengawal implementasinya, beberapa lembaga seperti Perludem, Puskapol UI, Demos, ICW,  Indonesia Budget Center (IBC), Soegeng Sarjadi Syndicate,  Seknas FITRA dan Transparansi Internasional Indonesia sampai perlu membuat koalisi. Maklum, karena sebelumnya Komisi II DPR sempat menolak keputusan KPU itu.

Memang, tidak semua parpol peserta Pemilu 2014 bersepakat dalam hal itu. Ketua Badan Pemenangan Pemilu (Bapilu) Partai Keadilan Persatuan Indonesia (PKPI), Letjen (Purn) Yusuf Kartanegara mengaku kesulitan memenuhi syarat kuota 30 persen perempuan, terutama ketika menjaring kader di daerah.  Ungkapan senada disampaikan  Ketua Umum Partai Bulan Bintang (PBB) MS Kaban yang memandang KPU tidak arif dengan memaksakan syarat kuota tersebut. Di pihak lain, ketidaksiapan parpol dalam menyiapkan kader  perempuan yang berkualitas berpeluang menumbuhkan budaya nepotisme dan kroniisme demi memaksakan aturan.  Demikian dikatakan Koordinator Sinergi Masyarakat untuk Demokrasi Indonesia (SIGMA) Said Salahuddin.

Demi Kesetaraan Jender

Dunia politik masih diyakini kalangan feminis  sebagai dunia yang  arogan dan patriarkis. Akibatnya, komposisi perempuan di lembaga perwakilan tidak seimbang dengan jumlah penduduk perempuan.Keputusan yang dikeluarkan parlemen masih dianggap diskriminatif bagi perempuan. Di Indonesia, jumlah perempuan yang duduk di parlemen sejak Pemilu 1955 sampai 1999 hanya 13 persen. Bahkan satu dasawarsa setelahnya, kenaikannya tidak signifikan.

Pada Pemilu Legislatif 2009, keterwakilan perempuan di DPR RI hanya 108 atau sekitar 18 persen, di DPRD provinsi 16 persen dan di DPRD kabupaten dan kota  12 persen. Padahal  jumlah pemilih perempuan dalam Pemilu 2009 mencapai 57 persen dari 171 juta pemilih.

Maka dari itu, kebijakan afirmasi (affirmative action) atau kebijakan yang bersifat mendorong  perempuan dalam  bidang politik diterapkan untuk mengatasi masalah itu.

Di Indonesia, gerakan afirmasi dilakukan oleh Kaukus Perempuan Politik Indonesia, Kaukus Perempuan Parlemen Indonesia, Jaringan Perempuan Politik, Kongres Wanita Indonesia (KOWANI) dan 38 LSM sejak tahun 2001. Peneliti Pusat Kajian Politik UI, Ani Sucipto mengatakan, kebijakan afirmasi diperlukan karena adanya kesenjangan jender; baik dari segi kuantitas  atau keterbatasan kultur pada perempuan yang mengharuskannya mengurus anak dan keluarga .

Apalagi Ani Sucipto menilai, kinerja perempuan di Parlemen belum efektif secara substantif meski ada peningkatan jumlah pada periode 2009-2014 ini.  Masih tingginya kasus yang mendera perempuan, seperti KDRT dan angka kematian ibu (AKI), menunjukkan keterwakilan perempuan di Parlemen belum optimal. Keterwakilan mereka belum mampu mengubah citra dan kinerja Parlemen serta belum mampu menyuarakan isu jender dalam proses pembuatan perundang-undangan. (analisadaily, 18/30/13).

Demokratisasi demi Sekularisasi 

Kebijakan afirmasi perempuan  dalam politik adalah hajat Barat yang diinisiasi dan dikentalkan oleh PBB, seperti tercantum dalam Beijing Platform for Action (BPfA ) tahun 1995. Demokrasi memang menuntut sistem perwakilan yang memungkinkan semua kelompok masyarakat terwakili. Dalam Bali Democracy Forum  8-9 November 2012 PM Australia Julia Gillard  menegaskan peran perempuan  Indonesia sebagai  kunci proses demokratisasi. Gillard telah menjanjikan bantuan  $ 1.750.000 untuk menjalankan lembaga demokrasi di Indonesia selama tiga tahun ke depan.  Dia ingin menggunakan program itu untuk mendorong lebih banyak perempuan memasuki dunia politik. (http://www.news.com.au, 8/11/2012).

Demikian pula Pemerintah Indonesia.   Demokrasi menjadi salah satu prioritas pembangunan  bidang politik. Demi menunjukkan komitmen itu,  Bappenas telah mengembangkan alat ukur untuk menilai kemajuan demokrasi  yang disebut Indeks Demokrasi Indonesia (IDI).  IDI menjadi  salah satu target sektoral dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2010-2014. Walaupun  Indonesia masih harus membuktikan dirinya sebagai negara demokratis karena capaian nilai IDI-nya masih rendah.  Perlu diketahui, nilai  IDI  tahun 2010  adalah 63.17, turun dari capaian tahun 2009, yakni 67.3.

Tiga aspek penting yang diukur dalam IDI adalah aspek kebebasan sipil, hak-hak politik dan lembaga demokrasi. Untuk menuju negara yang demokratis, pembangunan yang dilaksanakan harus bersifat inklusif.  Karena itu salah satu variabel yang  dinilai dalam aspek kebebasan sipil adalah kebebasan dari diskriminasi jender.  Begitu pula hak politik untuk memilih dan dipilih, variabelnya adalah prosentase perempuan yang dipilih menjadi anggota DPRD.  Adapun penilaian lembaga demokrasi secara khusus menyorot  persentase perempuan dalam kepengurusan parpol di provinsi.  Di antara tiga aspek itu, hak-hak politik  menyumbang nilai terendah (54.6 pada tahun 2009, turun menjadi  47.87 pada tahun 2010).  Karena itu, dunia internasional butuh pembuktian dari Indonesia bahwa perempuan menjadi agen penting bagi upaya demokratisasi melalui peningkatan jumlah mereka di Parlemen.

Tujuan peningkatan jumlah kuota perempuan adalah dalam rangka memastikan implementasi pelaksanaan UU yang pro perempuan. Kalangan jender berpendapat,  masih tingginya kekerasan terhadap perempuan disebabkan implementasi UU No. 23/2004 tentang PKDRT belum efektif. Selain itu, perempuan dianggap akan mempermudah proyek legislasi penyusunan peraturan responsif jender.  DPR masih dianggap punya pekerjaan rumah untuk melakukan revisi peraturan yang dianggap bias jender seperti  UU Perkawinan No.1 tahun 1974, revisi KUHAP, Undang-Undang Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia, serta meloloskan aturan pro jender seperti RUU Keadilan Gender dan Kesetaraan Gender.  Padahal beberapa produk peraturan itu, selain ditargetkan untuk kepentingan ekonomi, justru diciptakan dengan tujuan mempersoalkan hukum-hukum Islam.

Dalam Bali Democracy Forum yang dihadiri Navy Pillay-Komisioner HAM PBB, Komnas Perempuan mengingatkan peran strategis perempuan Indonesia untuk mengawal pelaksanaan demokrasi di Indonesia.  Karena itu mereka sangat menyayangkan sikap Pemerintah yang justru tidak berpihak pada demokratisasi perempuan seperti tercermin pada peraturan diskriminatif jender.

Indonesia didesak untuk membentuk peraturan perundang-undangan demi mengubah perilaku sosial dan budaya yang tidak mendukung kesetaran jender.  Beberapa amalan yang bersumberkan syariah Islam menjadi poin yang ingin mereka ubah. Meneg PP dan PA  Linda Gumelar juga mengatakan saat ini tantangan yang dihadapi adalah kendala kultural.  Kendala ini  ditandai dengan adanya pola pikir patriarki yang tercermin dalam sikap dan tingkah laku individu dan kelompok. Mereka memang tidak menuding hidung kita. Namun, rentetan pernyataan yang dikeluarkan para feminis di awal tahun 2013 mengarahkan masyarakat Indonesia tentang betapa buruknya praktik sunat perempuan, kawin siri dan nikah dini, yang sering dikaitkan dengan syariah Islam. Mereka menginginkan Indonesia makin sekular melalui penetapan dan penerapan produk undang-undang.

Solusi Masalah Perempuan

Pada hakikatnya, kuota tinggi untuk perempuan di Parlemen tidak akan mampu mewujudkan kesejahteraan yang lebih baik bagi perempuan umumnya, melainkan hanya menguntungkan perempuan kelas elit. Kalaupun kuota tersebut mencapai 100% tidak akan ada bedanya bagi para perempuan, karena mereka hidup  di bawah sistem kapitalis korup yang menindas dan inkompeten.

Inkompetensi undang-undang  buatan manusia itu terbukti nyata.  Walaupun DPR telah melegalisasi UU Nomor 23 tentang Perlindungan Anak sejak tahun 2002, Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) telah menetapkan tahun 2013 ini sebagai tahun darurat kekerasan seksual terhadap anak.  Undang-undang itu gagal melindungi anak-anak Indonesia dari kejahatan seksual,  termasuk kejahatan yang dilakukan oleh para pelindung mereka.

Apalagi  UU yang dibuat tidak pernah berpihak pada kemaslahatan rakyat.  Ketua DPP PPP Reni Marlinawati Amin menilai DPR tidak lagi punya keterkaitan moral dengan masyarakat yang mereka  wakilinya.  “DPR tidak punya kapasitas membuat UU demi kepentingan rakyat. Yang ada sekarang pembuatan UU hanya untuk kepentingan pemodal saja..,” ucapnya (Pikiran-rakyat.com,  8/3/2013).

Begitulah sistem perundang-undangan yang dibuat dengan semangat sekularis.  Tak akan mungkin perempuan terjamin hidupnya karena hak-hak mereka dapat dihapus sesuai keinginan penguasa.  Apalagi konsep kesetaraan jender yang dipaksakan Barat untuk diadopsi semua negara nyatanya hanya menciptakan halusinasi akan keadilan dan kesejahteraan.  Justru Barat menuai buah dari liberalisasi perempuan akibat penerapan ide  kesetaraan jender.  Tingginya angka kekerasan dan penyerangan seksual yang dialami perempuan dan anak-anak, bahkan dilakukan oleh individu  dari lembaga terhormat seperti Uskup atau anggota Parlemen membuktikan hal itu.  Masihkah kita mempercayai sistem buatan manusia, yang mencampuradukkan segala konsep untuk mengatur kehidupannya?  Padahal Allah SWT telah menyediakan seperangkat hukum yang kompeten, adil, komprehensif dan pasti menjamin kesejahteraan.  Itulah solusi bagi semua masalah manusia, bukan hanya perempuan. [Pratma Julia Sunjandari (Lajnah Siyasiyah MHTI)]

Baca juga :

  1. MHTI Malang On Air di Radio: Menimbang Kuota Perempuan Sebagai Solusi Masalah Perempuan dan Anak
  2. Perlukah Kuota Perempuan?
  3. Politik dan Kuota Perempuan
  4. Muslimah HTI Tolak Kuota 30% Perempuan di Legislatif
  5. Islam Bukan Ancaman, Tapi Solusi Bagi Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*


+ 3 = 11

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Switch to our mobile site