Pernyataan Hizbut Tahrir Indonesia Tentang Pembantaian Muslim Rohingya

Maktab I’lamiy
Hizbut Tahrir
Indonesia

NO: 283      24 November 2016/24 Shafar 1438 H

 

PERNYATAAN

HIZBUT TAHRIR INDONESIA

Tentang

PEMBANTAIAN MUSLIM ROHINGYA

 

Umat Islam di wilayah Rakhine atau Arakan, Burma, sebagaimana juga diakui oleh Amnesty Internasional, hingga saat ini terus  menghadapi berbagai aksi kekerasan dan pembunuhan massal oleh para ekstrimis Budha dengan disaksikan sendiri oleh pihak pemerintah Burma.

Umat Islam Rohingya yang sejatinya telah tinggal di wilayah Rakhine atau Arakan sejak abad ke 8, kini tidak punya negara atau stateless.  Pemerintah Burma terus melakukan tindakan dzalim: membatasi gerak muslim Rohingya, tidak memberi hak atas tanah, pendidikan dan layanan publik.  Badan pengungsi PBB, UNHCR, menyebut, akibat penyerangan yang terus terjadi, puluhan ribu kaum Muslim tewas,  ratusan ribuan lagi terpaksa lari ke berbagai wilayah seperti Bangladesh, Malaysia atau Thailand dan Indonesia. Mereka, “manusia perahu”, terkatung di lautan mencari suaka ke negeri yang aman, namun tetap kembali terusir, seolah tak ada bagian di bumi ini untuk berlindung. Menurut UNHCR, sekitar satu juta orang muslim Rohingya kini terpaksa hidup di luar Myanmar, tapi belum ada negara ketiga yang bersedia menerima mereka secara permanen. Dengan semua kebijakannya itu, tak dapat ditutupi, pemerintah Burma memang berniat untuk menghabisi muslim Rohingya (muslim cleansing).  Negara yang disana ada peraih nobel perdamaian, yang mestinya melindungi, justru menyebut mereka “A threat national security”.

Paling baru, pada 9 Oktober lalu Distrik Maungdauw Utara Provinsi Rakhine, sekelompok orang menyerang 3 pos polisi di Tatmadaw. Pemerintah secara serta merta menuduh militan Rohingya bertanggungjawab dalam serangan itu. Jam malam dan operasi militer diberlakukan sebagai responnya. Akibatnya, lebih 200 orang tewas dalam operasi militer selama 2 pekan. Human Right Watch melaporkan pembumihangusan pemukiman Rohingya kembali terjadi. Pembakaran diikuti makin gencarnya operasi militer kepada sipil Rohingya, dengan alasan memerangi ekstremis. 30.000 orang mengungsi bahkan meregang nyawa. Akses bantuan dan pergerakan luar dibatasi oleh rezim bengis ini. Kemana lagi saudara muslim kita dapat berlindung? Sementara penguasa negeri muslim seperti bungkam dan tidak berbuat apa-apa.

Kenyataan di atas tentu amat memilukan. Muslim Rohingya adalah bagian tak terpisahkan dari umat Islam dunia yang saat ini berjumlah lebih dari 1,6 miliar orang. Bagaimana mungkin umat Islam yang demikian banyak itu tidak mampu melindungi saudaranya yang sedang teraniaya hebat. Dimana izzah atau kemuliaan umat? Fakta ini, bersama dengan penderitaan serupa yang dialami oleh umat Islam di Pattani, Thailand Selatan, Moro, Philipina Selatan serta Irak, Afghanistan dan Palestina, menunjukkan satu hal: umat Islam lemah tak berdaya setelah payung dunia Islam, daulah Khilafah, runtuh pada 1924.

Berkenaan dengan itu, Hizbut Tahrir Indonesia pada hari ini melakukan aksi masa #StopRohingyaGenocide di depan Kedubes Myanmar dilanjutkan ke depan Istana Negara, serta menyatakan:

  1. Mengutuk keras tindak kekerasan, penghancuran properti milik muslim Rohingya, pembantaian dan pengusiran yang dilakukan oleh ekstrimis Budha, didukung oleh para pendeta dan pemerintah Burma terhadap muslim Rohingya di wilayah Arakan, Burma, sebagai perbuatan biadab. Tindakan seperti itu sungguh tidak sepantasnya dilakukan oleh manusia yang beradab.
  2. Mendesak kepada pemerintah Burma segera menghentikan tindakan dzalim itu. Dan menghentikan juga segala kebijakan yang bertujuan untuk membersihkan keberadaan muslim Rohingya dari wilayah Arakan. Muslim Rohingya yang telah ada di wilayah Arakan berbilang abad, bahkan lebih dulu dari pada negara Birma, mestinya diakui sebagai penduduk sah wilayah itu dengan segala hak-haknya.
  3. Mendesak kepada pemerintah Indonesia, untuk melakukan tindakan efektif agar kekejaman itu tidak terus berlanjut. Juga memberikan perlindungan dan perlakuan semestinya kepada para imigran asal Rohingya yang tiba di wilayah Indonesia, bukan malah mengusir kembali ke lautan.
  4. Menyerukan kepada umat bergerak bersama-sama melakukan aksi Solidaritas untuk Muslim Rohingya dalam segala bentuknya. Lebih jauh diserukan kepada umat untuk dengan sungguh-sungguh, saling bahu membahu, berjuang bersama-sama bagi tegaknya kembali syariah dan khilafah. Hanya dalam naungan daulah Khilafah saja 1,6 miliar umat Islam bisa bersatu dan menjadi kuat, sehingga perlindungan terhadap harkat dan martabat umat Islam di berbagai wilayah, termasuk kepada muslim Rohingya, juga bisa dilakukan dengan nyata. Dan kedzaliman serupa tidak terjadi lagi. Insya Allah.

 

Hasbunallah wa ni’mal wakiil, ni’mal mawla wa ni’man nashiir.

 

Jurubicara Hizbut Tahrir Indonesia

 

Muhammad Ismail Yusanto

Hp: 0811119796 Email: [email protected]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*


You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>