CAGE: Afghanistan Menjadi Ajang Pengujian Persenjataan Pembunuh massal Amerika

Moab_webDengan menjatuhkan bom seberat 21.600 pound (sekitar 1 ton) – yang merupakan senjata non-nuklir terbesar – di Afghanistan oleh Amerika Serikat merupakan bukti bahwa pemerintah Trump menggunakan Afghanistan sebagai ladang eksperimental kehidupan manusia untuk persenjataannya.

Bom, yang memiliki radius sepanjang satu dan mampu melakukan penghancuran besar-besaran termasuk pemusnahan, hancurnya organ-organ dalam tubuh, pendarahan telinga dan kehilangan pendengaran, gelombang besar, dan kerusakan lingkungan dan infrastruktur yang besar, dijatuhkan atas perintah Jenderal Angkatan Darat John Nicholson di Afghanistan.

Menurut laporan setempat, bom tersebut mengguncang seluruh distrik. Tidak ada satu rumahpun yang jendelanya tidak pecah dan pecahan peluru mencapai hingga sejauh markas militer distrik. Seorang warga setempat mengatakan mereka “merasa seperti kiamat”. Yang lain menambahkan bahwa dia kehilangan ternaknya dan menggambarkan kepanikan sementara kerabat memeriksa keselamatan satu sama lain.

Moazzam Begg, direktur CAGE, mengatakan:

“Bukan pertama kalinya AS telah menjatuhkan bom konvensional yang paling dekat dengan senjata nuklir. Saya menyaksikan pesawat AS menjatuhkan 15,000 pound bom “daisy cutter” di Afghanistan pada tahun 2001. Itu adalah seni pembunuhan massal yang dikuasai Amerika. ”

“Pemboman ini diperintahkan oleh seorang jenderal militer yang tidak memerlukan otorisasi langsung dari eksekutif. Dimana Trump juga tidak menandatangani tanggung jawab atas serangan pesawat tak berawak CIA, dan mengurangi pengecekan yang diperlukan untuk mencegah jatuhnya korban sipil, Amerika Serikat sekarang secara terbuka melakukan pemboman tanpa pengawasan publik, suatu tingkat baru arogansi sebagai negara militer. Lebih dari itu hal ini tidak akan membawa perdamaian.”

“Kami tidak percaya jaminan Amerika Serikat bahwa mereka telah meminimalkan korban sipil. Koalisi AS telah menewaskan hampir 2.000 warga sipil di Irak dan Suriah. Tindakan tersebut tidak bisa meraih dukungan dan akan mengabadikan siklus kekerasan yang kini telah berlangsung selama 16 tahun dan menewaskan lebih dari 220.000 warga Afghanistan.” (cage.ngo, 14/4/2017)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*


You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>