Bagaimana Peradaban Barat Akan Runtuh

demo di roma italia tuntut ketimpanganEkonom politik Benjamin Friedman pernah menganalogikan masyarakat Barat modern dengan sepeda stabil berjalan yang roda-rodanya terus berputar karena pertumbuhan ekonomi. Jika gerak maju-maju itu melambat atau berhenti, pilar-pilar yang menentukan masyarakat itu – demokrasi, kebebasan individu, toleransi sosial dan banyak lagi – akan mulai terasa goyah. Dunia kita akan menjadi tempat yang semakin buruk, yang ditentukan oleh perebutan sumber daya yang terbatas dan penolakan terhadap siapa pun di luar kelompok kami. Jika kami tidak menemukan cara untuk menghidupkan kembali roda itu, kami  akhirnya akan menghadapi keruntuhan sosial secara total.

Keruntuhan seperti itu telah terjadi berkali-kali dalam sejarah manusia, dan tidak ada peradaban, tidak peduli betapa hebatnya dia, yang kebal terhadap kerentanan yang mungkin membawa masyarakat ke tujuannya.

Dengan mengesampingkan peristiwa-peristiwa yang mengakhiri spesies manusia seperti serangan asteroid, musim dingin karena perang nuklir atau pandemi yang mematikan, sejarah mengatakan bahwa biasanya banyak faktor yang berkontribusi atas keruntuhan suatu peradaban.

Safa Motesharrei, seorang ilmuwan sistem di University of Maryland, menggunakan model komputer untuk mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang mekanisme yang dapat menyebabkan keberlanjutan keruntuhan secara lokal maupun global. Stratifikasi ekonomi itu dapat kolaps dengan sendirinya, suatu hal yang sebaliknya menjadi kejutan bagi Motesharrei dan rekan-rekannya. Dalam skenario ini, kaum elit mendorong masyarakat menuju ketidakstabilan dan akhirnya mengalami keruntuhan dengan menimbun sejumlah besar kekayaan dan sumber daya, dan membiarkan sedikit atau sama sekali tidak ada rakyat jelata yang jumlahnya jauh lebih banyak daripada mereka.

Akhirnya, penduduk yang bekerja mogok karena porsi kekayaan yang dialokasikan untuk mereka tidak cukup, kemudian diikuti oleh runtuhnya kaum elit karena tidak adanya tenaga kerja.

Jika daya dukung terlalu banyak, keruntuhan menjadi tidak terelakkan.

“Jika kita membuat pilihan rasional untuk mengurangi faktor-faktor seperti ketidaksetaraan, pertumbuhan populasi yang eksplosif, tingkat di mana kita menghabiskan sumber daya alam dan tingkat polusi – semua hal yang dapat dilakukan dengan sempurna – maka kita dapat menghindari keruntuhan itu dan menstabilkannya menuju kelintasan yang berkelanjutan,” kata Motesharrei.

Dalam kasus Suriah, selain tata kelola yang buruk – termasuk kebijakan neoliberal yang menghapuskan subsidi air di tengah kekeringan – membuat negara itu jatuh ke dalam perang saudara pada tahun 2011 dan membuatnya terus runtuh.

Sementara sebagian ilmuwan mengutip awal keruntuhan pada tahun 410, ketika Invigoth menyerang ibukota, suatu peristiwa dramatis yang dimungkinkan oleh dorongan spiral ke bawah yang berlangsung lebih dari satu abad.

Menurut Joseph Tainter, seorang profesor lingkungan dan masyarakat di Utah State University dan penulis The Collapse of Complex Societies, salah satu pelajaran terpenting dari kejatuhan Roma adalah kompleksitas yang mahal.

Masyarakat Barat modern sebagian besar mampu menunda pemicu kehancuran serupa melalui bahan bakar fosil dan teknologi industri – dengan menganggap hydraulic fracturing (suatu teknik pengeboran baru di Amerika) yang terjadi tahun 2008, tepat pada waktunya untuk mengimbangi kenaikan harga minyak.

Akhirnya, investasi dalam kompleksitas sebagai strategi pemecahan masalah mencapai titik kembali yang menurun, yang menyebabkan kelemahan fiskal dan kerentanan menjadi keruntuhan.

“Apa yang akan runtuh adalah ekuitas.”

Penolakan, termasuk prospek kehancuran masyarakat yang muncul sendiri, akan meluas, seperti akan penolakan terhadap fakta-fakta yang berbasis bukti.

Tapi Jorgen Randers, seorang profesor emeritus strategi iklim di BI Norwegian Business School mencoba membantah dengan mengatakan,”Negara-negara Barat tidak akan runtuh, tapi kelancaran operasi dan sifat ramah masyarakat Barat-lah yang akan hilang, karena ketidakadilan yang akan meledak.” (riza/bbc, 18/4/2017)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*


You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>